Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Share on pinterest
Share on telegram
<< Back to blog posts

Malaria ID

Pentingnya Manajemen Demam Yang Tepat Dan Praktik Pemberian Antibiotik Di Apotek Untuk Mendukung Komitmen Pemerintah dalam Menghilangkan Malaria di Asia Pasifik pada Tahun 2030

Malaria adalah penyakit yang dapat dicegah dan disembuhkan. Sayangnya, masyarakat Asia Tenggara memiliki risiko tinggi terkena Malariaterlebih bagi individu yang bermukim di daerah terpencil, hutan dan perbatasan—dan seringkali tidak memiliki produk pencegahan dan layanan kesehatan yang memadai untuk mencegah dan mengelola penyebaran malaria. Jika tidak didiagnosis dan diobati dengan benar, malaria dapat menjadi serius dan mungkin fatal yang disebabkan oleh parasit yang ditularkan oleh jenis nyamuk tertentu (Anopheles) melalui gigitan nyamuk ke manusia. Jika klien farmasi berisiko malaria meminum obat sebelum tes malaria, meminum obat yang salah atau gagal menyelesaikan pengobatan setelah diagnosis malaria di fasilitas kesehatan, mereka dapat mengembangkan bentuk malaria yang lebih serius dan berisiko. Selain itu, keefektifan obat malaria dapat terancam karena berkembangnya virus yang resisten.

Gejala malaria yang paling umum adalah demam tinggi. Karena demam juga merupakan gejala demam berdarah, COVID-19, TBC, dan penyakit umum lainnya, pengujian malaria sebelum memberikan obat sangat penting. Jenis malaria yang resistan terhadap obat telah ditemukan di beberapa negara di Asia Tenggara, termasuk Kamboja dan Vietnam. Strain ini jauh lebih kompleks untuk diobati dan mengancam kemanjuran beberapa rejimen pengobatan malaria yang paling efektif di Asia dan wilayah lain di seluruh dunia.  

Malaysia dan Singapura merupakan dua negara di Asia Tenggara yang berhasil mengeliminasi malaria. Lainnya—termasuk Kamboja, Indonesia, Filipina, Thailand dan Vietnam telah berkomitmen untuk menghilangkan semua bentuk malaria pada tahun 2030. Dua jenis malaria yang paling umum di Asia Tenggara adalah Plasmodium falciparum dan P. vivax. Pedoman lokal mengenai diagnosis dan pengobatan kedua jenis malaria ini–serta sejauh mana apotek dan penyedia swasta lainnya diizinkan untuk mempraktikkan manajemen kasus malaria–berbeda-beda di setiap negara. Profesional farmasi dapat mendukung komitmen negara mereka untuk menghilangkan malaria dengan tiga cara:

  1. Merujuk orang yang demam dan baru-baru ini menghabiskan waktu di kawasan hutan untuk dites malaria di fasilitas kesehatan terdekat sebelum memberikan/minum obat.
  2. Mematuhi praktik penatagunaan antibiotik yang diamanatkan oleh Kementerian Kesehatan dan Asosiasi Farmasi di setiap negara. Di banyak negara, ini berarti apotek tidak boleh memberikan antibiotik tanpa resep dokter.
  3. Mempelajari beban malaria di daerah setempat untuk memahami sejauh mana klien berisiko terkena malaria. Jika fasilitas farmasi dekat dengan kawasan hutan, klien mungkin berisiko terkena malaria yang berarti farmasi Anda harus sangat berhati-hati untuk mengidentifikasi dan merujuk semua klien yang demam ke fasilitas kesehatan terdekat.

Pedoman nasional untuk diagnosis dan pengobatan malaria bervariasi tergantung pada jenis malaria dan faktor lainnya. Secara umum, pengobatan kasus malaria tanpa komplikasi pada wanita tidak hamil dan pria dewasa terdiri dari terapi oral kombinasi. WHO merekomendasikan penggunaan Artemisinin Combination Therapy (ACT) sebagai pengobatan standar untuk malaria dan sangat tidak menganjurkan penggunaan monoterapi atau ACT di bawah standar karena rejimen yang kurang efektif ini dapat menyebabkan strain resisten berkembang dan menyebar. Program Malaria Nasional di bawah Kementerian Kesehatan bertanggung jawab atas pedoman manajemen kasus malaria yang menguraikan diagnosis dan rejimen pengobatan malaria yang disetujui secara lokal. Di negara-negara di mana apotek diizinkan menggunakan tes diagnostik cepat untuk mengidentifikasi kasus tersangka malaria, pelatihan yang didukung oleh Kementerian Kesehatan diperlukan untuk memastikan apotek menggunakan diagnostik cepat dengan benar dan memahami cara merujuk klien untuk diagnosis konfirmasi dan diperlukan jika diperlukan — pengobatan di fasilitas kesehatan fasilitas yang berpartisipasi dalam program malaria nasional.

Demam tinggi (>38,5ºC) adalah salah satu gejala umum malaria. Gejala malaria lainnya termasuk menggigil, sakit kepala, mual, berkeringat dan sakit kepala. Karena demam juga merupakan gejala umum dari demam berdarah, COVID-19 dan penyakit komunitas lainnya, penting untuk mendorong individu dengan demam tinggi atau gejala malaria lainnya untuk mencari perawatan di fasilitas kesehatan, terutama jika klien Anda adalah i) wanita hamil; ii) seorang anak di bawah usia 2 tahun; iii) tinggal di daerah endemis malaria; iv) baru-baru ini menghabiskan waktu di kawasan yang tertutup hutan. Farmasi perlu waspada tentang penatagunaan antibiotik, termasuk memastikan bahwa klien dengan demam atau gejala malaria lainnya dan faktor risiko mencari diagnosis di fasilitas kesehatan sebelum memberikan pengobatan. Di negara-negara di mana farmasi telah dilatih untuk menggunakan tes diagnostik malaria secara berkualitas dan cepat yang disetujui Depkes, klien yang dites positif menggunakan RDT harus dirujuk untuk konfirmasi di fasilitas kesehatan atau dirawat di farmasi, tergantung pada protokol yang didukung Depkes. Mematuhi pedoman program malaria nasional sangat penting untuk membantu negara Anda menghilangkan semua bentuk malaria pada tahun 2030.

Melindungi kemanjuran pengobatan kombinasi berbasis artemisinin (ACTs) sebagai pengobatan lini pertama dan kedua saat ini untuk malaria P. falciparum adalah salah satu prioritas utama kesehatan masyarakat global. 

Peran apoteker sangat penting dalam mendukung prioritas kesehatan global dan lokal ini. Panduan “ABCD” sederhana berikut ini direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk membantu klien farmasi mencegah dan mengelola risiko malaria dengan tepat:

  • A — Awareness of risk (Wawasan soal risiko)

Apoteker dapat menasihati klien dengan demam atau gejala malaria lainnya dan riwayat tinggal atau bepergian ke daerah endemis malaria tentang pentingnya menggunakan produk pencegahan yang disetujui seperti kelambu berinsektisida dan pengenalan dini dan diagnosis di fasilitas kesehatan untuk klien yang mengalami gejala malaria dan yang tinggal atau pernah bepergian ke daerah endemik.

  • B — Bite prevention (Pencegahan penggigitan)

Tempat tidur dan kelambu berinsektisida disetujui oleh WHO dan Kementerian Kesehatan untuk mencegah penularan malaria di Asia Tenggara. Selain itu, Kementerian Kesehatan menggunakan penyemprotan residu dalam ruangan di daerah endemik negara untuk mengurangi risiko penularan. Meskipun produk pencegah dan penolak gigitan nyamuk lainnya belum disetujui oleh Kementerian Kesehatan atau Organisasi Kesehatan Dunia untuk pencegahan malaria, produk ini dapat membantu mencegah gigitan nyamuk dalam kasus di mana individu menghabiskan waktu di luar ruangan di daerah endemik atau hutan.

  • C — Chemoprophylaxis (Kemoprofilaksis)

Apoteker harus menasihati pasien malaria yang dikonfirmasi tentang pentingnya meminum antimalaria mereka dengan benar dan menyelesaikan resimen penuh yang ditentukan. Juga membantu klien memahami efek samping sementara dan menekankan pentingnya perlindungan pribadi terhadap gigitan nyamuk juga penting. Menyelesaikan pengobatan malaria yang diresepkan– bagi siapa saja yang telah didiagnosis menderita malaria–bahkan setelah gejalanya berakhir adalah cara terbaik untuk mencegah diri mereka berkembang lebih kompleks dan berisiko.

  • D — Diagnose promptly and treat without delay (Diagnosis segera dan obati tanpa menunda)

Rujukan segera ke fasilitas kesehatan diperlukan untuk setiap klien apotek yang datang dengan demam dan baru saja bepergian ke hutan atau tinggal di daerah endemis malaria.

Read more