<< Kembali ke Blog

5 Praktik Inventaris Terbaik dalam Menghemat Waktu dan Meningkatkan Keuntungan Apotek

 

Sebagai apotek mandiri, sisi inventaris apotek adalah aset terbesar yang ada miliki.

Tidak hanya memiliki nilai finansial yang besar, inventaris apotek juga merupakan aset yang dapat meningkatkan proses pelayanan dan meningkatkan keuntungan bisnis apotek.

Manajemen inventaris yang baik akan berfungsi lebih sekedar memberikan ide yang brilian mengenai produk yang seharusnya ada di stok apotek. Praktik inventaris apotek yang baik akan memberikan keuntungan seperti berikut :

  • Menyediakan data untuk pengambilan keputusan dan peramalan persediaan periode selanjutnya di apotek
  • Memudahkan dan meminimalisasi waktu yang diperlukan untuk melakukan pemesanan
  • Izinkan staf untuk menangani permintaan pelanggan dengan lebih cerdas, menghasilkan kepuasan dan peningkatan loyalitas pelanggan
  • Tingkatkan pengetahuan dan komunikasi produk oleh staf apotek

Semua manfaat ini akan membantu apotek Anda menghemat waktu dan meningkatkan keuntungan. Untuk membantu, berikut adalah 5 praktik terbaik inventaris apotek baik untuk diikuti:

1. Lakukan Audit Inventaris Apotek

Jika sudah lama sejak audit inventaris apotek terakhir Anda, sekaranglah waktunya. Sebelum Anda dapat melakukan perbaikan pada manajemen inventaris apotek yang ada, Anda perlu mengetahui keadaannya sebenarnya saat ini. Audit inventaris biasanya dapat dilakukan baik melalui tinjauan berkelanjutan atau melalui tinjauan berkala. Jika apotek independen Anda menggunakan sistem tinjauan berkelanjutan, mungkin ada baiknya untuk melakukan audit inventaris lengkap sekarang untuk melihat seberapa dekat Anda menjaga sistem tinjauan tersebut.

2. Menerapkan Metode Kontrol Inventaris Apotek

Tidak ada metode kontrol inventaris pasti yang tepat untuk suatu bisnis apotek. Terserah Anda untuk memilih metode yang tepat untuk apotek Anda dan mengembangkan proses yang efisien untuk mempertahankan metode kontrol tersebut. Beberapa metode pengendalian inventaris apotek yang umum adalah:

  • Metode Min-Max
  • Metode ABC
  • Inventaris yang Dikelola Vendor
  • Metode Just in Time
  • Inventaris Multi-periode

Metode kontrol mana pun yang Anda pilih, pastikan untuk meninjau kembali keputusan ini secara berkala untuk melihat apakah ada perbaikan yang mungkin dilakukan.Anda juga dapat menerapkan beberapa kombinasi metode pengelolaan inventaris anda. Hal ini dikarenakan setiap metode yang disebutkan diatas memiliki kelebihan dan kelemahannya masing-masing. Anda akan dapat mengetahui kombinasi yang cocok dengan melakukan percobaan penerapan di apotek anda.

3. Hapus Inefisiensi dari Alur Inventaris Apotek

Tidak peduli sistem apa yang Anda gunakan untuk memelihara inventaris apotek ritel Anda, hal tersebut tentu tetap akan memakan waktu. Namun, Anda dapat memastikan bahwa Anda tidak menghabiskan lebih banyak waktu daripada yang seharusnya dengan memeriksa proses yang Anda dan tim Anda gunakan dengan cermat. Pertama, uraikan setiap langkah dalam proses mulai dari memesan obat, mengisi resep, dan menyampaikannya kepada pasien. Kemudian cari area dalam proses itu di mana Anda atau karyawan Anda membuang-buang waktu atau di mana ada potensi penundaan dan kesalahan.

4. Gunakan Sistem Manajemen Inventaris Apotek

Ada kemungkinan saat ini Anda hanya baru menggunakan spreadsheet Excel sederhana untuk mengelola inventaris apotek Anda. Sayangnya, itu tidak akan bertahan selamanya. Spreadsheet dapat dengan mudah dihapus atau kehilangan data dan bukan merupakan sistem yang dapat diandalkan saat Anda mencoba membagikannya dengan banyak orang atau mengajari orang baru cara menggunakan rumus rumit Anda. Sebaliknya, berinvestasi dalam perangkat lunak inventaris yang dirancang khusus untuk inventaris apotek ritel. Ini akan membuat inventaris apotek Anda tetap teratur, dicadangkan, dapat dianalisis, dan dipersiapkan untuk perbaikan.

5. Mengotomatiskan Tugas Manajemen Inventaris Berulang

Manfaat lain dari perangkat lunak inventaris adalah kemampuan untuk mengotomatiskan aspek-aspek tertentu dari manajemen inventaris. Pembaca barcode dan sistem POS semuanya dapat merampingkan dan menyederhanakan proses pelacakan dan pencatatan aliran inventaris. Anda juga dapat mengotomatiskan laporan untuk memberitahu Anda kapan waktunya untuk memesan ulang. Ini membuatnya lebih mudah untuk memanfaatkan kelebihan stok.

Sekian informasi mengenai lima praktik inventaris yang anda dapat terapkan di bisnis apotek anda. Sistem inventaris yang baik memang akan membutuhkan sedikit investasi anggaran, namun karena fungsinya yang krusial biaya ini dapat sepadan atau lebih sedikit dari manfaat yang dapat ditimbulkan ke bisnis apotek anda. Anda juga dapat meningkatkan kesuksesan bisnis apotek dengan menggunakan aplikasi SwipeRx. SwipeRx merupakan aplikasi pengadaan apotek yang terpercaya dan bekerja sama dengan sejumlah PBF legal. Melalui aplikasi ini, anda dapat membandingkan harga satu jenis obat di setiap PBF. Kemudian juga terdapat beberapa program loyalitas yang menguntungkan anda seperti potongan harga dan hadiah menarik seperti emas batangan untuk anda yang berhasil mengumpulkan poin loyalitas.

Baca Juga : Tingkatkan popularitas apotek anda di media sosial

Selain itu, pengadaan bersama SwipeRx juga cepat, obat dapat dikirimkan pada hari yang sama saat anda melakukan pemesanan bagi apotek. Jika anda ingin mengetahui informasi lainnya tentang bisnis apotek anda dapat membaca artikel-artikel kami sebelumnya dan bergabunglah dengan kami SwipeRx aplikasi digital pengadaan obat yang menawarkan jaminan 100% produk original dari PBF terpercaya, layanan pengiriman cepat, dan harga yang kompetitif. Daftarkan apotek di sini sekarang!

Topik Populer

Video SwipeRx Terbaru

Farmakepo: Benarkah puasa pemicu gangguan pencernaan?

Baca lainnya

Keuntungan menggunakan SwipeRx?

Lebih dari 200,000 tenaga kefarmasian menggunakan fitur-fitur berguna di aplikasi SwipeRx untuk membantu kehidupan profesional sehari-hari mereka.